Museum La Galigo Benteng Rotterdam


Museum La galigo Benteng Rotterdam – Sahabat , perjalanan Ke Museum ada baiknya digalakkkan Kepada genarasi Muda saat ini, betapa tidak, kecenderungan generasi pelanjut bangsa saat ini hanya familiar kepada apa yang dinamakan mall serta permainan game zone yang semuanya berbau westernisasi (kebarat-baratan). Padahal bangsa ini kaya akan budaya dan keunikan masa lalu yang layak diketeahui oleh anak cucu kita.

Adalah Benteng Rotterdam yang terdapat di Kota Makassar Propinsi Sulawesi Selatan adalah salah satu tempat bersejarah yang layak di perkenalkan kepada anak cucu kita, generasi pelanjut bangsa ini.

Sekilas Tentang Benteng Rotterdam

Benteng ini dibangun pada tahun 1545 oleh Raja Gowa ke-9 yang bernama I manrigau Daeng Bonto Karaeng Lakiung Tumapa’risi’ kallonna. Awalnya benteng ini berbahan dasar tanah liat, namun pada masa pemerintahan Raja Gowa ke-14 Sultan Alauddin konstruksi benteng ini diganti menjadi batu padas yang bersumber dari Pegunungan Karst yang ada di daerah Maros. Benteng Ujung Pandang ini berbentuk seperti seekor penyu yang hendak merangkak turun ke lautan. Dari segi bentuknya sangat jelas filosofi Kerajaan Gowa, bahwa penyu dapat hidup di darat maupun di laut. Begitu pun dengan Kerajaan Gowa yang berjaya di daratan maupun di lautan.

Nama asli benteng ini adalah Benteng Ujung Pandang, biasa juga orang Gowa-Makassar menyebut benteng ini dengan sebutan Benteng Panyyua yang merupakan markas pasukan katak Kerajaan Gowa. Kerajaan Gowa-Tallo akhirnya menandatangani perjanjian Bungayya yang salah satu pasalnya mewajibkan Kerajaan Gowa untuk menyerahkan benteng ini kepada Belanda. Pada saat Belanda menempati benteng ini, nama Benteng Ujung Pandang diubah menjadi Fort Rotterdam. Cornelis Speelman sengaja memilih nama Fort Rotterdam untuk mengenang daerah kelahirannya di Belanda. Benteng ini kemudian digunakan oleh Belanda sebagai pusat penampungan rempah-rempah di Indonesia bagian timur.

Benteng Rotterdam yang didalamnya terdapat Museum lagaligo menyimpan seribu kisah masa lalu bangsa ini khususnya sejarah peradaban jazirah Sulawesi bagian Selatan yang mayoritas didiami oleh etnis Makassar, Bugis, Toraja dan Mandar. Peninggalan kebudayaan leluhur tersimpan rapi di benteng ini.

Sewaktu Admin Pustaka Sekolah mengunjungi Tempat ini, suasananya lumayan tertata rapi, jauh dari kesan meseum atau peninggalan masa lalu dipikiran kita yang terkesan terbengkalai. Yup ruang – ruang Pada Museum lagaligo tertata elok, dengan dilengkapi alat pendingin (AC) serta masing-masing ruangan dilengkapi dengan camera cc sebagai alat keamanan dari tangan jahil. Pengunjung ke Benteng Rotterdam pun mulai ramai yang terdiri dari banyak kalangan.



 

Deskripsi Museum Lagaligo Benteng Rotterdam

Museum Lagaligo benteng Rotterdam sendiri terbagi kedalam beberapa ruangan antara lain: Ruang Pra-sejarah yang memuat benda-benda prasejarah, kemudian ruang Agraris yang memuat alat-alat yang dipakai pada masa pertanian Tradisional Sulsel, Trus ruang Maritum yang menyimpan alat-alat kelautan dan kemaritiman Sulsel yang terkenal ulung dalam mengarungi Samudera. Ruang selanjutnya adalah ruang Tata Kota, disini tersimpan alat-alat yang dipakai pada zaman Kota Klasik Makassar.

Ruang selanjutnya adalah ruangan tempat Foto orang-orang besar Sulsel, diantaranya Foto Sultan Hasanuddin, Arung Palakka, Syeikh Yusuf, Amanna Gappa, Andi Jemma, Pembesar Kompeni Speelman, foto Perjanjian Bongaya dll. Ruag selanjutnya adalah ruang foto Kepala Daerah Sulsel. kemudian ruang lainnya adalah Ruang Senjata Tajam/Api diantaranya badik, keris, Pedang, Tombak khas empat suku besar Sulawesi bagian selatan, senjata api klasik VOC pun tersedia ditempat ini, diantaranya Pistol emas, Meriam berbagai ukuran, serta peluru pistol, bedil dan meriam berbagai ukuran. Masih bayak ruangan-runangan sejarah pada musium ini, dan yang tak kalah bersejarahnya adalah Bekas penjara pangeran Diponegoro.

Fasilitas Museum lagaligo tergolong lengkap, jika anda suka membeli cindera mata, maka di dalam kawasan benteng Rotterdam terdapat stand yang menjual cindera mata khas Sulawesi, diantaranya Lipa’ Sabbe, Songkok Guru, Buku-buku sejarah Sulsel, Hiasan dinding antik serta cindera mata lainnya.

Tarif Masuk Benteng Rotterdam

Pemandu akan dengan setia menjelaskan kepada anda mengenai semua seluk beluk yang ada dalam kawasan benteng Rotterdam, Tarif atau Sewa Pemandu / Guide hanya kesukarelaan anda saja. Mengenai Tarif masuk dikawasan Rotterdam ini jika masuk saja dikawasan Benteng, anda hanya diharuskan mengisi Buku tamu, nanti jika anda memasuki Museum Lagaligo, anda akan dikenai Rp. 5.000 per orang. Anda tertarik mengunjungi Museum Lagaligo Benteng Rotterdam???, silahkan kesana bernostalgia dengan kekayaan sejarah Bangsa ini.[ps]

Tags:


sejarah benteng rotterdam, badik sultan hasanuddin, benteng rotterdam, badik arung palakka, benda-benda peninggalan bersejarah di makassar, benda peninggalan sultan hasanuddin, benda bersejarah yang ada di musium laga ligo, benda pusaka sultan hasanuddin, kumpulan foto barang pra sejarah, nama nama benda yang ada di benteng rotterdam

Artikel Terkait Dengan: "Museum La Galigo Benteng Rotterdam"

Response on "Museum La Galigo Benteng Rotterdam"