Begini Cara Mengatasi Stress Mahasiswa Ala Website Lifestyle

Wednesday, August 2nd, 2017 - Umum

Begini Cara Mengatasi Stress Mahasiswa Ala Website LifestyleKehidupan kampus, luar biasa dan menggairahkan, memiliki banyak aspek yang merangsang stres. Tidak hanya rintangan akademis yang dihadapi, tapi juga hubungan, dan bisnis untuk memikirkan rencana Tuhan untuk hidup Anda juga. Selain stres yang tidak dapat dihindari, kita menciptakan banyak tekanan untuk diri sendiri, dan itulah yang perlu kita hindari. Seiring waktu, stres akan menghasilkan kelelahan, menurunkan resistensi, dan menghasilkan sejumlah tanda dan gejala yang menandakan merusak kesehatan dan vitalitas. Bagaimana bisa seorang mahasiswa menghindari atau mengelola stres? Berikut adalah beberapa saran yang bisa dicoba.

Jangan menunda-nunda, karena tanggal untuk makalah dan proyek yang tampaknya jauh di depan akan sampai sebelum Anda mengetahuinya. Deadline adalah penyebab utama stress. Kurangi itu dengan memulai lebih awal dan menyelesaikan proyek-proyek besar dengan cara yang bijaksana dan terorganisir.

Jangan biarkan masalah kecil tumbuh menjadi besar sebelum melakukan sesuatu terhadap mereka. Jika Anda merasa tidak paham di kelas, temui profesor Anda sebelum Anda mengumpulkan serangkaian kuis yang gagal. Jika Anda pikir Anda ingin menjadi seorang insinyur, tapi sadar Anda lebih sesuai dengan komunikasi, lihat penasihat Anda dan buat perubahan. Masalah diabaikan tidak akan hilang; Mereka malah semakin tumbuh, dan menghasilkan stres.

Jangan menuntut kesempurnaan diri sendiri. Siswa yang berprestasi tinggi di SMA kadang-kadang benar-benar menjadi tertekan dalam nilai yang lebih rendah dari perkiraan pada kuis atau ujian. Pencipta kita tahu bahwa kita tidak sempurna. Apa yang Dia harapkan adalah usaha terbaik kita yang jujur. Bahkan siswa terbaik jarang mendapat nilai tinggi setiap ujian.

Jangan terlalu banyak mengeluarkan waktu dan tenaga. Ada banyak “ekstra kurikuler” untuk menghabiskan waktu di perguruan tinggi. Kegiatan kampus, acara sosial, organisasi pra-profesional, olahraga intramural atau atletik universitas, atau hanya bergaul dengan teman benar-benar dapat menghabiskan waktu. Anda tidak bisa melakukan semuanya. Jika ini adalah pengalaman kuliah pertama Anda, batasi keterlibatan ekstrakurikuler Anda hanya dengan satu atau dua pada masa jabatan pertama Anda.

Belajarlah untuk hidup di hari ini, bukan kemarin atau besok. Kita bisa membuat diri kita khawatir tentang kesalahan yang kita buat kemarin, atau hal-hal yang mungkin terjadi besok. Itu adalah kekawatiran yang berlebihan dan tidak berbuah apa – apa. Tuhan menyuruh umat-Nya untuk tidak khawatir tentang hari esok. Tuhan memberi kita anugerah untuk satu hari pada satu waktu. Hiduplah sebaik-baiknya pada hari Anda berada, dan ketika besok datang, kita akan menemukan bahwa anugerah Tuhan telah mendahului kita.

Jangan biarkan kesibukan kehidupan kampus membuat Anda lupa untuk beribadah. Kita butuh waktu untuk mengisi ulang baterai rohani kita. Diam dan terbuka terhadap apa yang Tuhan ingin katakan kepada kita dan untuk bersyukur kepada-Nya, serta menyerahkan beban kita kepada-Nya.

Belajar tertawa. Carilah humor dalam hidup. Bahkan banyak situasi stres yang kita hadapi memiliki sisi yang lucu. Carilah itu, dan biarkan dirimu tertawa. Bersiaplah untuk menertawakan diri sendiri dan dengan orang lain. Tertawa melemaskan otot-otot yang tegang, menyebabkan napas dalam-dalam dan menurunkan respons stres. Jelas, tidak semua situasi sulit hidup memiliki sisi yang “lucu”. Jika Anda mengalami kesulitan, carilah buku atau artikel lucu.

Lakukan setidaknya setengah jam latihan fisik di dalam rutinitas harian Anda. Tidak perlu bertanya pada dokter ahli untuk melihat tubuh kita dan menyadari bahwa mereka dirancang untuk bergerak. Namun, sangat sedikit dari apa yang kebanyakan kita harus lakukan setiap hari di perguruan tinggi membutuhkan usaha fisik yang signifikan. Peran komputer yang sering digunakan di perguruan tinggi juga tidak membantu situasi. Kita bisa pergi ke perpustakaan virtual, laboratorium, dan banyak tempat lainnya dan tidak pernah keluar dari tempat duduk kita. Bahkan tidak termasuk penggunaan komputer kita untuk komunikasi dan rekreasi.

Menjadi mahasiswa bukan berarti hidup menjadi tidak teratur dan makan seenaknya. Tubuh tetap membutuhkan perawatan teratur untuk dapat bekerja dengan prima. Ingin membaca artikel sejenis ini? Anda bisa temukan di website lifestyle terlengkap breaktime.co.id.[ps]

Advertisement
loading...
Begini Cara Mengatasi Stress Mahasiswa Ala Website Lifestyle | admin | 4.5